Pengikut


Custom Search

IKLAN TEKS (Serendah RM0.35 Sehari)

PERINGATAN !!!

Bhai/DeeDee Sekalian.

Sila baca slow-slow dan fahamkan betul-betul artikel dan komentar gua dalam blog nih...... Tolong jangan baca skali lalu... Sebab kat sini gua banyak menulis secara indirect.... gua banyak berkias... gua banyak bermetafora... ayat gua bukan ayat skema SPM ker STPM ker... jadi tolong guna kapla... jangan membaca guna kapla lutut aaa..

Dan kalu lu bengap sangat tak paham aper yang gua citerkan... sila bertanya ... jangan main terjah sembrono jer... hahaha... karang tak pasai-pasai lu gak yang malu... hahaha .. Tolong jangan jadi bodoh... cukup la dah ramai pemimpin politik yang bodoh... lu jangan menambahkan korum... hahaha

Err... gua takder masalah nak lepaskan komen lu orang kat sini... tapi gua tak bertanggung jawab atas komen lu orang.... ader paham ka???

Lagi satu... kat sini gua takder menghasut atau memfitnah serta mendajai sesiapa... jadi kalu lu orang terhasut ker, terfitnah ker, terdajai ker mender... itu masalah lu orang... hahaha... bukan masalah gua...... Hahaha... Untuk geng-geng Cawangan Khas... tak payah la buang masa baca blog gua... baik lu folo jer Anwar Ibrahim tue... hahaha... ader gak pekdah...

22 April 2021

Ini Kerja Gila

Bhai/DeeDee semua...

Maaf... gua tak terkata apa bab ini melainkan hanya mengatakan bahawa ini kerja gila.

3 comments:

  1. Itu sebab teman geram dengan golongan agamawan2 seperti ini yang sangat berlebih2an. Tapi paling celaka golongan ini juga selesa berbelanja di kedai2 bukan islam walau bersepah2 kedai melayu islam jual produk2 yang sama. Ada ijazah tak semestinya cerdik tapi berniaga mendidik menjadi cerdik.

    ReplyDelete
  2. ada lagi tak mau solat
    roboh masjid salah tak dirikan solat lagi besar dosanya
    itu tnada nak runtuhkan ugama
    anak anak liat solat salah sapa?
    didikan pertama dari makpak sekolah hnaya membantu

    ini pun kerja gila jugak tapi mkini tak siar yyy

    Seorang pemuda di Wazirganj, Gaya, Bihar, India mendapat hukuman tak manusiawi hanya karena berasal dari kasta rendah.

    Dilansir India.com, pemuda tersebut ketahuan berpacaran dengan seorang wanita yang berasal dari kasta lebih tinggi darinya.

    Pemuda ini berasal dari kasta Dalit, kasta terendah dan berpacaran dengan remaja wanita berusia 15 tahun dari kasta Panchayat.

    Panchayat merupakan salah satu kasta tinggi di India. Orangtua si wanita tidak terima putrinya berpacaran dengan pemuda yang berusia 17 tahun tersebut.

    Karena itu, dia mendapatkan hukuman yang menyakitkan dari pihak keluarga pacarnya. Pemuda ini dipaksa meminum air kencing dan menjilat kotoran yang ada di lantai.

    Tak hanya sekali, pemuda itu dipaksa beberapa kali menjilat kotoran sebagai hukuman. Dia juga dikabarkan harus menjilat ludah yang dikeluarkan dari pihak keluarga pacarnya.

    Di India, sistem kasta masih diberlakukan hingga kini. Sebagai kasta terendah, mereka yang berasal dari kasta Dalit kerap menerima perlakuan diskriminatif.

    ramai dah gila dapat dosa
    orang gila tulin tak da dosa

    ReplyDelete

Nak komen kat sini kena ader telor skit la bhai ... Kena letak nama identiti.. Kalu guna anonymous jer... maap cakap la... gua tak layan.. sori aa...

Err... gua takder masalah nak lepaskan komen lu orang kat sini... tapi gua tak bertanggung jawab atas komen lu orang... so sendiri mau ingat lar..... ader paham ka???

Carta Rasuah

Carta Rasuah
Malaysia Nombor 1